Pengaruh Budaya Terhadap Desain Interior

Dampak perbedaan budaya pada desain interior

Budaya mempengaruhi hampir semua yang kita lakukan, termasuk desain interior!

hampir semua bisnis dipengaruhi oleh perbedaan budaya, Desain Interior adalah salah satu bidang Bisnis yang terpengaruh oleh factor budaya, hal ini tercermin dari beberapa arsitektur bangunan yang terinspirasi dari bangunan rumah – rumah adat budaya daerah tertentu, sehingga lahirlah desain bangunan atau rumah dan interior yang memiliki citarasa budaya tertentu.

Struktur desain interior yang lahir dari Negara – Negara eropa tentunya emiliki citarasa bangunan eropa, lain halnya dengan desainer yang ber cirikan china atau india, maka budaya china dan ataupun india akan mempengaruhi hasil ahir dari desain interiornya.

Dalam Studi kasus yang dimuat dalam artikel bagus tentang Prime Resi, Seorang direktur pelaksana dan salah satu pendiri perusahaan desain interior Oliver Burns, Bernama : Joe Burns Mengisahkan tentang pasar real estat di pusat kota London semakin didominasi oleh pembeli internasional. Joe Burns menjelaskan bahwa rumah mewah hanya memenuhi keinginan klien jika perancangnya mengetahui budaya di dalam dan di luar pembeli.

Menurut Burns, pasar real estat di pusat kota London semakin didominasi oleh pembeli internasional. Pembeli ini mungkin mencari untuk membeli vila atau apartemen di mana anak-anak mereka dapat tinggal ketika bepergian ke ibukota Inggris untuk belajar, tetapi semua negara memiliki budaya mereka sendiri yang membentuk gaya hidup mereka.

Pengaturan lingkungan.

Burns percaya bahwa pembeli dan pengembang harus mencoba memahami budaya klien mereka untuk menciptakan rumah yang tepat bagi mereka.Dia mengatakan bahwa sementara banyak klien kaya memiliki selera “internasional” yang sama yang berfokus pada barang-barang unik dan berkualitas tinggi, ada juga selera pribadi yang perlu diperhitungkan.

BACA JUGA:  5 Konsep Warna, Agar Rumah Anda Terlihat Menyatu dan Harmonis

Orang-orang yang datang ke Oliver Burns sering memiliki keinginan yang spesifik dan kompleks, kata Burns. Tetapi sementara semua harapan mungkin berbeda, hampir semua klien memiliki waktu terbatas karena agenda internasional yang sibuk. Itulah sebabnya Oliver Burns dengan cepat menemukan kebutuhan dan gaya hidup kliennya untuk mendapatkan hasil maksimal dari waktu terbatas kliennya. Menurut Burns, perusahaan mempekerjakan tim multinasional untuk memenuhi semua harapan kliennya.

Menurut Burns, klien sangat dipengaruhi oleh keluarga mereka, terutama di Inggris dan India. Dia mengatakan pilihan klien untuk rumah baru sering ditentukan oleh gaya properti yang paling dia kenal. Ketika berinvestasi di real estat asing, pembeli internasional pada akhirnya mencari “rumah yang jauh dari rumah”! Burns menyatakan, misalnya, bahwa Inggris, India, dan Rusia tertarik pada detail zaman itu. Inilah sebabnya mengapa orang-orang di negara-negara ini memilih rumah London di daerah Mayfair, St. James dan Knightsbridge.

Menurut Burns, pelanggan Timur Tengah tertarik dengan rumah bergaya kuno dan mewah. Oleh karena itu, tekstur seperti marmer dan beludru sering dibutuhkan. Mereka juga suka berjalan tanpa alas kaki di rumah mereka, itulah sebabnya mereka mencari karpet dan permadani. Selain itu, Burns menunjukkan bahwa orang-orang di Timur Tengah mungkin mencari ruang sholat, wastafel lain untuk membasuh kaki mereka sebelum mereka masuk sholat. Selain itu, menurut Islam, umat Islam tidak boleh menoleh ke tenggara (di Inggris) karena mereka tidak boleh pergi ke kamar mandi untuk sholat.

Burns menyatakan bahwa pembeli Cina dan Malaysia memiliki tuntutan yang sama sekali berbeda. Namun, mereka lebih memilih rumahnya dirancang dengan gaya bersih dan minimalis, dan lebih memilih apartemen bergaya modern. Ketika investor China semakin memperhatikan Inggris, Burns percaya bahwa semakin penting bagi desainer untuk menguasai seni Feng Shui. Klien Cina sering memiliki keahlian mereka sendiri dalam gaya untuk memeriksa properti dan pesanan dari desainer Inggris.

BACA JUGA:  15 Tanaman Gantung Indoor Terbaik untuk Menghias Rumah Anda

Selain preferensi budaya, klien juga memiliki keinginan pribadi. Misalnya, Anda ingin memiliki kamar tidur suite terpisah. Burns menyatakan bahwa keamanan juga merupakan faktor penting dalam desain rumah. Jika mereka pindah ke apartemen, kliennya mengharapkan layanan pramutamu 24 jam seperti hotel. Hal ini terutama berlaku bagi orang-orang di Timur Tengah, terutama jika properti mereka di Inggris bukanlah rumah pertama mereka.

Menurut Burns, saat mendesain rumah, sangat penting untuk memahami budaya klien dan bertindak sesuai dengan itu. Dia mengatakan bahwa jika budaya dipahami sepenuhnya, desainer dapat memenuhi dan bahkan melebihi harapan klien mereka. Saya pikir itulah pesan yang harus diambil oleh setiap perusahaan. Perhatikan budayanya.